Kendalikan Inflasi, Mendagri Minta Daerah Awasi Harga Cabai Merah

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian Meminta Pemerintah Daerah (Pemda) Mengawasi Kenaikan Harga Komoditas, Khususnya Cabai Merah. Apalagi Kenaikan Tersebut Diketahui Terjadi Di Daerah Yang Relatif Subur. Diperlukan Gebrakan Yang Aktif Dari Kepala Daerah Agar Harga Cabai Merah Dapat Terkendali.

“Ini Betul-Betul Menjadi Perhatian Bagi Kita Dan Saya Juga Pasti Akan Mengawasi Betul Daerah-Daerah Mana Saja Yang Bisa Mengendalikan, Mana Yang Konsisten Tidak Bisa Mengendalikan Yang Menjadi Bahan Penilaian,” Ujar Mendagri Saat Memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Pengendalian Inflasi Daerah Di Gedung Sasana Bhakti Praja (SBP) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Jakarta, Senin (4/12/2023).

Mendagri Meminta Pengendalian Harga Cabai Merah Dapat Dilakukan Seperti Pengendalian Beras. Berkat Kerja Sama Semua Pihak, Harga Beras Saat Ini Relatif Terkendali. Sebagaimana Arahan Presiden Joko Widodo, Mendagri Mendorong Daerah Untuk Berperan Aktif Dalam Pengendalian Harga Dan Tidak Hanya Mengandalkan Kebijakan Pemerintah Pusat.

Dirinya Melanjutkan, Selama Ini Pemerintah Melalui Badan Pangan Nasional (Bapanas) Telah Melaksanakan Berbagai Macam Intervensi Untuk Mengendalikan Harga Pangan. Hal Ini Seperti Penyaluran Beras Kepada Keluarga Penerima Manfaat, Upaya Penanganan Persoalan Stunting, Hingga Menggelar Gerakan Pasar Murah. Adapun Pelaksanaan Gerakan Pasar Murah Ini Berkolaborasi Dengan Sejumlah Pemda.

“Nah Inilah Yang Saya Minta Tolong Untuk Rekan-Rekan Kepala Daerah Semua Melakukan Gerakan Yang Sama. Seluruh Daerah [Dapat] Menggunakan Anggaran Reguler Bansos Maupun Belanja Tidak Terduga, Bisa Juga Menggandeng Para Pengusaha Untuk Melakukan Gerakan Pasar Murah. Jadi Jual Sembako Murah, Dijual Harganya Subsidi. Ini Juga Dapat Menekan Inflasi,” Imbuhnya.

Di Samping Itu, Mendagri Mendorong Stakeholder Seperti Bapanas, Kementerian Pertanian (Kementan), Hingga Kementerian Perdagangan (Kemendag) Untuk Lebih Fokus Dan Detail Dalam Memonitor Ketersediaan Komoditas Pangan Di Daerah. Bila Diketahui Terdapat Daerah Yang Mengalami Kelangkaan Komoditas Pangan, Stakeholder Itu Didorong Untuk Mampu Membantu Upaya Mobilisasi Komoditas Dari Daerah Yang Memiliki Stok Pangan Melimpah.

“Ini Cara Mengatasinya Saya Kira Seperti Itu. Kemudian Tadi Ada Kegiatan Namanya Genius, Gerakan Edukasi Beri Pangan Bergizi Siswa Dan Juga Ada Dana Dekonsentrasi Yang Baru Terealisasi 85 M Dari 145 M. Tadi Sudah Dijelaskan Beberapa Daerahnya. Kalau [Anggarannya] Tidak Digunakan Sayang,” Tandas Mendagri.

(kemendagri)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan